Terima Kasih Telah Mengirim Lamaran KPK: Keliru Jika Ombudsman Anggap CCTV Rumah Novel Baswedan Disita Pada Situs Resmi Ke Perusahaan Diatas, Untuk Melihat Lowongan Kerja Via Email Maupun Secara Langsung Seperti, CPNS 2018, BUMN Lainnya, Silahakan Lihat Lowongan Kerja Lainnya Di Bawah Ini Untuk Lulusan SMK, SMA, D3, S1 Di Kawasan Industri Tanjung Morawa, Belawan, Binjai, Medan Sekitarnya di bawah ini.

KPK: Keliru Jika Ombudsman Anggap CCTV Rumah Novel Baswedan Disita

Update:
Akses Situs Ini Lebih Cepat Tanpa Iklan Dengan Menginstall APP Android KARER.ID pada Smartphonemu. Klik Disini Untuk Menginstall

Home » Berita Hari Ini Selasa 18 Desember 2018 » Gosip Artist » KPK: Keliru Jika Ombudsman Anggap CCTV Rumah Novel Baswedan Disita

Oleh : Sulastri Habeahan on pada Kamis 06 Desember 2018, 20:44 WIB

KPK: Keliru Jika Ombudsman Anggap CCTV Rumah Novel Baswedan Disita Jakarta - Ombudsman menyebut CCTV di rumah Novel Baswedan diambil KPK dan salinannya yang dikirim ke Polri. Menurut Ombudsman hal itu menjadi salah satu hambatan pengusutan perkara penyiraman air keras ke Novel.

"Rekaman CCTV di kediaman Novel Baswedan disita pihak lain atau KPK," ucap komisioner Ombudsman Adrianus Meliala di kantornya, Jalan HR Rasuna Said, Jakarta Selatan, Kamis (6/12/2018).

"Itu bukti kan, tapi diambil oleh KPK dan akhirnya KPK menyerahkan kloningnya kepada Polri. Kloning kan sesuatu yang tidak bisa diterima secara hukum. Kami melihatnya sebagai hambatan," imbuh Adrianus.

KPK langsung menanggapi ucapan Adrianus itu. Menurut KPK, ada yang kurang tepat dari pemahaman Ombudsman terkait hal itu.




"Kalau dikatakan KPK menyita CCTV, kami pastikan itu keliru. Kami tidak melakukan penyitaan CCTV," ucap Kabiro Humas KPK Febri Diansyah di kantornya, Jalan Kuningan Persada, Jakarta Selatan, dalam waktu berbeda.

"Justru KPK telah memberikan salinan master CCTV tersebut pada penyidik Polri yang menangani kasus tersebut," imbuh Febri.

CCTV itu disebut Febri dipasang KPK sebagai bagian dari mitigasi risiko terhadap pegawai KPK. Apalagi, menurut Febri, Novel telah beberapa kali diteror sebelum peristiwa itu.

"Novel sebelumnya telah diperiksa beberapa kali, bahkan saat pemeriksaan di Singapura didampingi oleh Pimpinan KPK saat itu. Jadi keliru juga jika ada pihak2 yang mengatakan Novel belum pernah diperiksa sebelumnya," sebut Febri.



(dhn/fdn)
KPK: Keliru Jika Ombudsman Anggap CCTV Rumah Novel Baswedan Disita | Bang Naga | on Kamis 06 Desember 2018, 20:44 WIB | Rating 4.5
Selengkapnya >>